19 Jun 2018

Welcome Baby Boy

“Cepet banget. Dua kali ngeden langsung brojol.” kang Budi bercerita.

Saya sendiri enggak menghitung berapa kali ngeden-nya, tapi memang persalinan kali ini tercepat diantara dua persalinan sebelumnya.



***

Assalaamu'alaikum teman-teman....

Hari ini hampir sebulan usia anak ketiga saya. Sebelum lupa peristiwa saat melahirkan, lebih baik saya tuliskan aja deh di blog ini. Sebelum lanjut nulis, saya mau bilang kalo tulisan ini nggak ada faedahnya, ya manteman. hihi. Murni curhatan aja agar bisa dibaca-baca lagi saat saya lupa peristiwa hari itu.

Oiya, saya jadi inget. Ada pepatah Korea mengatakan : "Kadang sebuah cerita cuma menarik menurutmu saja." Begitu juga cerita ini. (mungkin) Cuma menarik buatku saja. lol. Tapi biarin, deh, karena sebuah kisah punya kesan tersendiri  di mata penulis.

*** 

23 Mei 2018
8 Ramadhan 1429 H

Pagi menjelang subuh, saya ikut bangun saat kang Budi tengah makan sahur. Setelah dari kamar mandi, saya baru cerita bahwa panggul saya mulai sakit. Pertama kali kerasa sih kemarin sore, tapi cuma sekali aja itupun cuma sebentar. Setelah itu nggak kerasa lagi dan saya masih bisa tidur nyenyak malamnya.

“Bi, nampaknya udah ada tanda-tanda mau ngelahirin, deh.”
“Ah masa sih, sakit, mules atau nyeri atau apa? Yang bener ngerasainnya.” begitu jawab kang Budi. Merasa kalau HPL masih lama (tgl 16 Juni 2018), beliau kayak nggak percaya gitu. Ditambah kemarin tuh saya makan pedas. Beberapa hari sebelumnya juga makan pedas yang berujung mules-mules.

Ini jangan ditiru, ya manteman (buat para suami). hahaha. Buat para istri, kalau udah kerasa walau cuma dikit, ya langsung bilang aja ke suami, jangan ditunda-tunda.

Merasa sudah berpengalaman (((berpengalaman))) >_< , saya merasa yaqin kalau ini tanda-tanda mau ngelahirin. Pukul setengah 7 pagi, saya minta kang Budi nganterin ke Bidan. Saya minta beliau ijin berangkat siang ke kantornya.

Setelah diperiksa sama bidan, ternyata memang sudah ada pembukaan. Pembukaan satu. Namun mulut rahim masih tebal. Seharusnya kalau memang udah mau lahir, si mulut rahim ini harusnya sudah tipis banget, setebal kertas. Bidan nasehatin kalau proses bertambahnya pembukaan (pada umumnya) bisa saja berlangsung lama, bisa 1-2 hari bahkan bisa sampai seminggu . Namun segala kemungkinan bisa terjadi. Lalu saya diresepin obat.

Oke, sudah. Kami pulang ke rumah. Setelah itu, kang Budi nganter Akram dan Dhia berangkat ke sekolah, lalu berangkat kerja. Saya? Saya alhamdulillah diberikan ketenangan walaupun enggak ada yang nungguin. Saya sendirian di rumah. Simbokku kali ini enggak bisa ke Bandung karena sudah sepuh dan repot. Ibu mertua? Adanya ibu mertua tiri dan hubungan sama kang Budi enggak baik sejak zaman kang Budi belum menikah. Jadi yaaa, pasti nggak bakal datang nemenin saya. Dari keluarga kang Budi lainnya juga nggak ada yang datang. Namun saya enggak mau memusingkan hal ini. Saya fokus ke diri saya saja. Saya kuat. Saya bisa menanggungnya sendiri. Self Hypnosis saya lakukan berulang kali. InsyaAllah semua akan lancar. Komunikasi dengan bayi dalam perut juga saya lakukan berulang-ulang. "Deeek... kalau hari ini  memang sudah waktunya adik lahir, lahirlah dengan lancar cepat sehat, ya."

Alhamdulillah, selama nunggu nambahnya pembukaan, masih bisa ngapa-ngapain, ngerjain pekerjaan rumah yang ringan-ringan seperti biasanya sambil nyengir-nyengir syantiq setiap 15 menit sekali.
Beberes rumah, nyapu, ngepel  lantai, nyuci (pake mesin ya, kalau cuci manual saya pasti udah nggak bakal lakuin) dan jemur baju . Terus mengecek lagi perlengkapan melahirkan yang mau dibawa ke bidan. Keluarin semua dari tas terus masukin lagi. Alhamdulillah-nya, sebulan sebelumnya tas sudah disiapkan, jadi pas kerasa mendadak kayak gini saya enggak riweuh. Ada beberapa item yang belum masuk tas sih (namun alhamdulillah-nya lagi item yang belum ada itu, dianter kurir pas sore harinya sebelum saya ke bidan).

Saya juga masih sempat chatting sama teman-teman di wa pri maupun wa grup. Masih bisa cengengesan dan membahas hal “penting nggak penting” sama Raisa. Lol . Saya juga pamit ke teman-teman dan keluarga lewat whatsapp. Minta maaf kalau banyak salah dan minta didoakan agar persalinan saya lancar. Alhamdulillah bersyukur banget punya keluarga dan teman-teman yang care yang mau doain (baik yang saya tahu ataupun yang enggak saya ketahui).

Saya nggak lupa nelpon Simbok. Minta maaf dan minta doanya agar dilancarkan.

***

Nungguin kang Budi pulang berasa cepet banget. Kayaknya saya glundang-glundung gegoleran di kasur baru beberapa saat, eh udah Ashar lagi. Saya musti siap-siap karena mau berangkat ke bidan buat periksa lagi, nih. Jam 4 saya mandi, pake baju bersih yang nyaman, pake bedak, ngalis dan nggak lupa lipen-an. Khaaah ;p

Abudi sampai di rumah pukul 5 lebih.
"Bi, kontraksinya kerasa lebih sakit dan lebih lama daripada tadi pagi." kata saya.
"Ogtu. Yaudah kita bawa aja tas perlengkapannya."
Sebelum berangkat, saya “briefing” Dhia dan Akram lagi. "Mbak, mas, ummi mau ke bidan dulu ya sekarang. Mau ngelahirin dede bayi. Akram sama Dhia di rumah baik-baik ya, jangan berantem. Ntar kalo mau apa-apa bilang sama mamah Tanjung (tetangga terdekat yang sudah saya titipi anak-anak saat saya ke bidan)." Oiya, Jauh-jauh hari mereka sudah disounding lho tentang lahiran dedenya, jadi mereka langsung menjawab 'iya' dengan santai. Dan untuk situasi dan kondisi seperti kali ini, game Roblox sangat membantu agar mereka diem di rumah. ;p

Setengah enam saya sampai di bidan yang letaknya nggak sampai satu kilometer dari rumah saya. “Sakitnya sudah nambah, teh” kata saya kepada asisten bidan.
Lalu saya disuruh berbaring untuk diperiksa sama bidan.
“Sekarang sudah pembukaan 4. Mulut rahim juga sudah tipiiis banget. Perlengkapan sudah boleh dibawa, ya.” kata Bu Bidan.
“Sudah dibawa kok, bu.” Kata kang Budi.

Selanjutnya saya tinggal nunggu aja pembukaan bertambah. Saya masih bisa cengengesan chit-chat sama teman-teman dan masih sempat-sempatnya upload foto di IG dan bikin IG story. Muahaha... Saya merasa santai banget sama persalinan kali ini. Alhamdulillah semua dimudahkan sama Allah.

Setelah adzan maghrib, saya meminta Abudi pulang dulu nengok anak-anak dan ngasih makan mereka. Setelah makan tadi siang anak-anak belum makan lagi. Saya pun masih sempat makan dulu. Bu bidan sih, nawarin saya mau makan apa enggak. Wkwk
“Teh, mau makan? Saya masak sayur daun sampeuk (singkong). Lauknya tempe goreng sama telur dadar. Mau?’ bu bidan nawarin.
“Emmmm... ( Saya mikir sebentar. Mau bilang iya tapi malu, mau nolak tapi pengen dan lapar. ) kayaknya enak, Buk. Boleh deh, Buk. Tapi sedikit aja.” jawab saya sambil nyengir isin.
Wis hilang deh urat malunya. Saya ngikik lagi pas nulis bagian ini.

Entah kenapa sayur daun sampeuk ini begitu nikmat. Saya makan dengan lahap walaupun diselingi sakitnya kontraksi 5 menit sekali. Waktu itu, pembukaan entah ke berapa. Dan makanku pun HABIS gak bersisa. (kalo diceritain lagi malu-maluin emang sih) lol

Setelah makan,  bidan memeriksa lagi. Hasilnya, pembukaan 7. Jam berapa ya ini? Saya sudah nggak ngeling-eling jam mungkin jam 8 kurang.  Ngerasain mulesnya kontraksi dan nambahnya pembukaan yang cepet banget. Semakin sakit dan semakin sering mulesnya, semakin baik dan semakin cepat mencapai pembukaan sempurna.

Kang Budi... kemana kang Budi? Beliau tetap menemani di dalam ruang bersalin, menggenggam tangan saya, sesekali melafalkan surah-surah Al-Quran agar saya tetap mengingat Allah. Bedanya dengan persalinan kedua,  kali ini Abudi lebih silent (setelah pada persalinan anak kedua saya omelin karena begitu cerewet, wkwk). Persalinan kedua ntar saya ceritain, ya kalau sempat.

Sesaat sebelum proses ngeden ngeluarin bayi...
Bidan : “Ibunya enggak tahan dengan rasa sakit, ya Pak?”
Abudi : “Iya, Bu. Sakit sedikit aja ‘aduh-aduhan’.”
Bidan : “Pantesan. Kelihatan (nggak tahan sakit).”
Mungkin maksud bu bidan, kalo orang lain, mendekati pembukaan sempurna mungkin enggak seberisik saya kali ya, hahaha. Piye nggak berisik atuh bu Bidan, da sakit atuh, penting enggak berkata kasar dan saya masih eling nyebut Asmaning Gusti Allah. Tapi whatever deh, saya iyain juga, yang penting bayiku selamet.

Terus bidan ngomong lagi, "Bu, diinfus ya, ini mau saya tambahin obat agar si ibu kuat mengejan.” Saya iyain aja, walaupun saya merasa enggak lemes, walaupun dua persalinan sebelumnya tanpa infus dan induksi. (sesungguhnya pas proses ini saya agak-agak lupa perkataan bidan gimana) tapi saya masih ingat habis ini bidan memasang infus lalu menyuntikkan obat di infusnya. Setelah beberapa saat kemudian bidan membimbing saya mengejan. Kang Budi menyingkir mepet tembok. Ruangan bersalin yang sempit membuat kang Budi tidak bisa di dekat saya sambil pegang tangan. Beliau hanya menyaksikan aja gimana bidan dan dua asistennya membantu saya.

Menurut saya, penanganan di bidan ini keren banget. Bidan berpengalaman bertahun-tahun. Begitu saya sudah mules banget dan udah kepengen ngeden, bidan sigap membimbing dibantu satu asistennya yang cekatan.

“Bu, nanti harus nurut ya, sesuai instruksi saya.”
“Bu, tangan kanan (yang diinfus) tetap rileks, nggak boleh tegang. Tangan kiri menarik paha kiri, ya bu.”
“Kakinya tetep ngangkang. Tarik nafas dalam agar bayinya nggak sesak nafas.”
Arahan bidan nguing-nguing di kepala.

Pada proses mengejan pertama belum berhasil, nih. Mules dan rasa pengen ngeden hilang. Kesempatan buat menghela nafas sebentar. Gak lama kemudian datang lagi mules kedua. Saya ngambil nafas sedalam-dalamnya biar kuat mendorong bayi.

“Bu, nggak boleh merem, harus tetap melek, ya. Bu jangan merem, melek bu. Ngejan sambil lihat ke perut."
"Ngejannya jangan bersuara. Alihkan suara ke bawah. Ngejan kayak mau bab.” Instruksi-instrksi dari bidan masih teringat dengan jelas.

Pada saat itu jalan lahir kerasa panas, ah berarti kepala udah lewat nih.  Lalu  kalimat bidan yang saya tunggu-tunggu terucap juga “Sudah bu, sudah lahir.”
Alhamdulillah Telah lahir pada pukul 20:25 wib bayi laki-laki dengan berat 3,3 kg dan panjang 49 cm. Udah legaaa!!!



Subhanallah dimudahkan dan dilancarkan banget sama Allah. Baby boy pinter, seolah tahu, dia pengen keluar lebih cepat dari HPL biar pas lebaran saya sudah pulih, biar orang tuanya enggak repot pas lebaran rewang bayi.
“Terima kasih anakku, sudah lahir dengan sehat dan selamat. Makasih, ya deeek.” Saya berkali-kali ngomong gini sama bayi.

Udah lihat si bayi keluar dengan selamat, sehat, dan sempurna nggak kurang apapun saya merasa plong banget. 


Maka nikmat Allah mana lagi yang kami dustakan?

14 comments:

  1. Wekekeke serunya mba melahirkan, suamiku ada di ruang bersalin tapi menghadap tembok. Ga romantis banget kan. Ga seperti disinetron. Dirimu hebat cepat rumah padahal biasanya anak ke 3 susah melahirkannya. (mitos)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tiap cerita melahirkan selalu ada keseruan tersendiri, ya. Wekeke

      Delete
  2. selamat bu akhirnya lahir dengan selamat bulan Ramadhan lagi lahirnya semoga menjadi anak Saleh

    ReplyDelete
  3. Selamat ya mbak akhirnya anaknya lahir dengan sehat, semoga menjadi anak yang saleh dan pinter.

    ReplyDelete
  4. Alhamdulillah selamat ya Teh, suka terharu kalo baca cerita lahiran, semoga dede jadi anak sehat dan cerdas aamiin ya Allah

    ReplyDelete
  5. Demi apa pas bagian instruksi bidan aku jadi ngikut tarik nafas ngeden segala ya Allah 😂😂

    Soleh pinternya sampai besar ya dek, Aamiin 🙏

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, Nesa Nesa... Ada-ada aja. Thanks yaa doanya... Aamiin 😙

      Delete
  6. Ahh aku baru mampir ke sini. Selamat datang baby Arfan, sehat selalu ya nak. Ntar kalau kita ketemu udah bawa baby - baby seumuran nih, biarkan mereka main. Selama di perut sering adu perut wae kalau ketemu hihi

    ReplyDelete
  7. Cerita melahirkan yang santai dan haru.. kasih tips donk mbak bisa sesantai itu gimana

    ReplyDelete
  8. Aku bacanya sampek tahan napas, secara ngebayangin dlu waktu lahiran juga dari subuh, ampe hampir malam

    ReplyDelete
  9. Masya Allah, aku lagi nyiapin lahiran ke tiga nih. Sengaja mampir ke sini mau nyari inspirasi gimana ngelahirin anak ketiga. Semoga nanti anakku yang ketiga juga lahir sehat selamat lancar cepet kayak lahirnya Arfan ini. Wkwkwk, btw aku ngakak pas A Budi dimarahin waktu lahiran Akram. Hohoho. Sun sayang buat bebi mbul Arfan

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah membaca dan berkomentar. :)
Mohon maaf komentar dimoderasi karena banyaak spam yang masuk.