24 November 2016

[Jalan Bareng Bocah] Dusun Bambu Family Leisure Park



Begitu masuk, disuguhi pemandangan danau yang memanjakan mata serta deretan pohon pinus di atasnya.~Dusun Bambu, rame yaa.. lagi ada pertunjukan live music entah dari band apaah~
Assalaamu'alaikum.... alohaa... :)
Diawali oleh tulisan ini, InsyaAllah setiap bulannya atau dua minggu sekali mau nulis tentang tempat main keluarga yang friendly banget kalau bawa anak-anak. Dolan-nya sih masih sekitar rumah aja, sekitar Cimahi-Bandung. Belum bisa main jauh-jauh. Doain aja ya semoga suatu saat nanti bisa main ke tempat yang lebih jauh. :)

Dusun Bambu Family Leisure Park. Dolan (main) ke Dusun Bambu-nya sih udah lama, pas lebaran tahun ini. Kalau manteman googling, pasti nemu buuaanyaaak sekali informasi tentang Dusun Bambu. Tapi pengen aja sih saya ceritain, karena beda orang kan beda pengalaman. Bahkan saat ke tempat yang sama untuk yang kedua atau kesekian kalinya pun ada sesuatu yang beda dari sebelumnya. Yoyoi..! Selalu ada cerita berbeda. Seperti ituuuh.

Hari Minggu, seperti kata teh Dey : "Sabtu-Minggu mah mending di rumah aja, karena Bandung pasti macet. Bandung (khususnya daerah Lembang) akan penuh sama orang Jakarta."
hehe, emang iya sih, dominasi kendaraan pribadi hampir semuanya berplat B. Dan iya lagi, dari Jalan Kolonel Masturi bawah sampai ke atas ada sedikit macet-macetnya (alhamdulillah waktu saya lewat enggak parah banget).
Rute yang saya lewati sangat mudah. Lewat jalan Kolonel Masturi teruuuus ke atas. Ikutin kelak-kelok dan naik turunnya. Pastikan kondisi kendaraan dalam keadaan prima karena nanjaknya lumayan lhoh. Pernah saya jumpa dengan mobil (masih bagus sih dari luar) gak bisa nanjak, bahkan sampai ngebul berasap gitu.

Waktu sampai di Dusun Bambu adzan Dhuhur udah lewat, parkir 1 penuh. Kalau parkir 1 penuh, jangan khawatir, masih ada area parkir 2 dan 3, kok. Akan ditunjukan oleh petugas kemana kita harus parkir. Parkir mobil Rp 15.000.

Tiket masuknya dihitung berdasar tinggi badan. Kalau tingginya kurang dari 80 cm gak perlu bayar. nah yang punya dede bayi gak perlu bayar tuh. :)
oiya, tiket masuknya jangan dibuang ya... pas keluar bisa ditukarin sama bibit tanaman atau dengan sebotol air mineral.
Tiket masuk Dusun Bambu
Area parkir 2 dan 3 agak jauh dari lokasi Dusun Bambu. Tenaang, kita gak disuruh jalan kok. Ada 'mobil hebring' yang akan mengantar sampai di pintu masuk. Di sepanjang jalan bisa lihat pemandangan hutan. wkwk

Akhirnya sampai di Dusun Bambu. 11 tahun di Bandung tapi baru kali ini main kesini. Buset dah terlalu, hahaha
Belum juga jalan berkeliling, gerimis mulai turun. Terpaksa deh kami berteduh dulu. Bcoz nggak bawa payung . Sebenernya bawa, tapi ketinggalan di mobil, sama aja gak bawa, parkirnya kan jauh.
-_-

Gerimis ditungguin nggak reda-reda juga. Ada satu jam-an kayaknya duduk nungguin hujan reda. Yang harusnya udah puas berkeliling eksplor Dusun Bambu. hiks

Setelah hujan reda baru kami mulai jalan lagi.



Yang bentuknya kayak sarang burung ini, itu mah tempat makan. Semacam privat room gitu,bisa di booking. Harganya entah, saya nggak nanya-nanya.

Ada sungai-sungai kecil gitu. Ke atasnya sana (yg ada tulisan besar Dusun Bambu) enggak tersambangi keburu hujan turun lagi.

Baru juga keliling sebentar, anak-anak udah ribut pengen masuk ke Rumah Kelinci. Dari atas emang menggiurkan banget bagi anak-anak. Ada dua pilihan nih buat krucil. Mau masuk ke PlayGround atau Rumah Kelinci. Aku kasih satu pilihan ke mereka. Sempet alot diskusi dan negosiasi antara Dhia dan Akram, udah kayak ibuk-ibuk belanja bawang dan cabe di pasar aja.


Akhirnya mereka sepakat masuk ke Wonderland Rabbit. Masuknya harus bayar lagi 35.000/orang, pengantar(orang tua) juga ikut bayar. Untuk bayarnya, harus nukerin uang dulu dengan semacam uang-uangan kayak monopoli gitu. Kalau masuk ke Playground-nya bayar 50.000/anak tapi pendamping gratis.

Dhia & Akram udah pasti girang banget. Lihat-lihat fotonya lagi yaaa :)

Di Wonderland Rabbit ada apa aja?
Yang pasti ada rumah-rumah kelinci yang bentuknya lucu-lucu banget. Pas masuk, kita dikasih masing-masing dua buah wortel untuk ngasih makan kelinci-kelincinya.
Di Wonderland Rabbit, gak cuma bisa ngasih makan, membelai kelinci. Kita juga bisa menggendong kelinci dan foto bareng kelinci angora ini. Tapi gak boleh ngambil sendiri dari kandangnya. Harus sama mas-mas penjaganya.
Kelincinya mayan berat lho, tapi lucuuu banget dan nurut mau diajak foto. :)


Yang lucu-lucu ini adalah rumah kelinci. 

Ada labirin kecil juga di Wonderland Rabbit

ngasih makan kelinci

Puas main sama kelinci, kami jalan lagi, berkeliling. Belum banyak area yang difoto di kunjungi, mendung hitam mulai menyelimuti langit. Tanda-tanda mau hujan gede nih. Huwaaa....bener aja! Gerimis mulai turun. Kami putuskan untuk pulang saja. Karna udah sore juga sih, adzan Ashar juga udah lewat.

Oke fix, kalau ke sini lagi jangan pas musim hujan yah.

Pengen foto ala-ala di tepi danau gitu, ternyata ada sampan pengunjung lain yang lewat. Pecah deh. Failed!! hahaha *) ini ngambil fotonya buru-buru soalnya langit udah gelap keburu hujan. Jadi gak ada pilihan foto yang lain. 

Pulang....,
Saya sih sebenernya belum puas mengubek-ubek Dusun Bambu. Belum semua. Berarti  ini signal kalau perlu dolan lagi ke sini. Gapapa sih sering-sering juga. Deket ini. Nggak sampai 30 menit juga udah nyampe. hihihi

Di perjalanan pulang, mampir dulu ke pusat susu murni di Cisarua, Kabupaten Bandung Barat. Lokasinya udah di jalan Kolonel Masturi bawah sih, di sebelah kanan jalan kalau dari arah atas. Saya beli susu murni 2 liter aja, harganya 6000/liter.
Di tempat yang sama, ada satu toko kecil khusus menjual berbagai macam makanan dari olahan susu seperti yogurt, permen susu, dll. Saya sih cuman beli dark coklatnya aja. Yang lain udah gak aneh.

Kami pulang membawa kegembiraan dan kenangan tiada duanya. Karena kenangan suatu saat akan pudar dari ingatan, maka saya menuliskannya.

Jangan lupa bahagia ya kawan. :)

15 comments:

  1. Itu 'mobil hebring' pada jamannya hits banget lho Mba, gara-gara banyak selebgram foto di situ jadi pada antre mau foto semua XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah iyakah? kalau kemarin gak ada yg foto2 sama 'mobil hebring' itu.

      Delete
  2. Cakeeeup... terakhir k dusun bambu sekitar th 2014, belum ada rumah kelinci ituuuuh.. mupeng bawa anak2 ksana, heu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaa, berarti baru ya Rumah kelinci ini?

      Delete
  3. Teh Win rajin jalan-jalaan...
    Jadikan aku tantenya Dhia dan Akraam...

    Heehe...

    Kok aku pas ke Dusun Bambu ga ketemu Rabbit Wonderland ini yaa...?
    Apa karena uda capek duluan jalan-jalan...


    *kedipin suamo, minta ke DB lagi aah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayak yg dibilang teh Shona, keknya emang belum ada pas teh Lendy kesana. :)

      Delete
  4. kemarin mau belok ke dusun bambu, tapi inget longsor di kolmas... teu jadi weh belokna

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kan udah diberesin longsornya, mereun, Teh.

      Delete
  5. Belom pernah kesini teh. Kalo sama keluarga pasti seru. Doakan neneng segera berkeluarga ya teh biar bisa diajak kesini. Aamiin #teunyambung #AamiinLagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin.... biar neneng Nesa enggal aya nu ngajak ka KUA

      Delete
  6. Hai mba,
    Aku belum pernah ke Dusun Bambu dan baru tahu nih kalau bagus sekali ya pemandangannya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau ke Bandung, jangan lupa mampir yaa

      Delete
  7. wonderland rabbitnya lucu banget. Kmrn anak-anak sempet ngambek ga bisa ke situ, karena waktunya mepet banget. Kayaknya seharian ngelilingi dusun bambu ngga cukup yaa...heeeu...pengen kesana lagi.

    ReplyDelete
  8. Memang, seharian rasanya enggak cukup buat kelilingin Dusun Bambu

    ReplyDelete
  9. iiiih waktu itu pernah liat ini di tipi, udah lama pengen ke sini tapi belom kesampaian juga :(

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah membaca dan berkomentar. Tapi mohon maaf, komen dengan link hidup terpaksa saya hapus yaa :)