17 July 2017

Drama Hari Pertama Masuk Sekolah

Saya bangun lebih pagi dari biasanya. Memanasi air, menggoreng tahu, sambil menyapu lantai. Seragam sekolah sudah disiapkan dari kemarin. Hari ini hari pertama masuk sekolah setelah liburan panjang kemarin. 

Bangun...

Mbangunin Akram nggak ada drama sama sekali. memang Akram anaknya gampang banget bangun pagi, dan biasanya juga bangun pagi. Mbangunin Dhia yang biasanya susah, lebih banyak dramanya dari pada bangun sendiri, kali ini Alhamdulillah dengan sekali ajakan Dhia sudah mau beranjak dari kasur. *emaknya senang

Sarapan... 

Sarapan dengan lauk yang mudah dibikin : tahu goreng. Minumnya teh manis anget (susunya kebetulan sedang habis). Dua bocah ini nurut aja nggak ada drama sampai emaknya banyak cakap "Ayo, makannya dikunyah, ayo cepet!". Kali ini mereka makan sendiri sementara saya mandi dan ganti baju. Selesai mandi dan ganti baju, mereka sudah selesai makan. 

Ya Allah... kalau tiap hari selancar ini, mereka nggak akan dengar ceracau emaknya. Saya mbatin begitu. :) 

Menyiapkan tas dan memakai sepatu....

Tas beserta isinya sudah disiapkan. Nggak ada drama nyari-nyari buku mata pelajaran (yang sering ketlisut entah dimana). 
Perintah memakai sepatu langsung dikerjakan oleh mereka. Oiya, pagi ini Abudi berangkat kerja pagi-pagi sekali, jadi biasanya ada yang ikutan bantu keriweuhan pagi untuk kali ini saya handle sendiri. 

Saya mbatin lagi, Alhamdulillah lancar jaya di hari pertama sekolah.

Berangkat....

Kunci motor pun kali ini sudah nangkring cantik di atas meja. Seringkali kunci motor ini suka main petak umpet kalau mau dipakai untuk nganter anak sekolah. hahaha

Dhia dan Akram sudah siap di samping motor. Saya dengan hati riang membuka penutup kunci. Lalu... senyumku hilang. Kenapa kuncinya gak bisa masuk? Kenapa kunci motornya pendek nggak seperti biasanya? Saya coba sekali lagi tetap nggak bisa masuk. 

KUNCI MOTOR PATAH !!



Mana sudah pukul tujuh kurang 15 menit. 
(Jarak sekolah Dhia tidak lebih dari 10 menit jika naik motor. Itupun sudah termasuk parkir dan jalan dari tempat parkir ke gerbang sekolah). Huwaaaa...! Gimana, nih? Mana hari ini saya juga harus nganter Akram sekolah TK yang jaraknya jauh dari rumah. Alamat akan telat dua-duanya. Mulai deh drama hari pertama masuk sekolah.

Dalam keadaan panik gini, saya biasanya lambat mikir. hahaha 
Lalu baru inget, di depan gang biasanya ada tukang ojeg mangkal. Yaudah kami bertiga jalan dulu ke jalan raya. Saya sudah sumringah pas lihat tukang ojeg sampai si mang ojeg bilang bahwa sudah ada penumpang. huiiiiiks. Seandainya Abudi nggak berangkat pagi-pagi sekali, bisa satu ewang nganterin sekolahnya. 

Yaudin, kami bertiga akhirnya ke sekolah Dhia dengan jalan kaki. Saya minta maaf ke Dhia karena kejadian tak terduga ini. Dan Dhia pun mrembes, huhuhu.
Sampai di sekolah, upacara bendera sudah dimulai.

Setelah nganter Dhia, saya lanjut ngojeg ke sekolah Akram. Dari sini, detak jantung sudah kembali normal. Akram di hari pertamanya masuk TK, nggak ada drama nangis-nangis emaknya harus nungguin di kelas. Akram anaknya emang pemberani sih. 

Norak-Norak Bergembiranya sudah hilang....

Perasaan saya nganterin sekolah TK kali ini biasa aja. Nggak kayak dulu norak-norak bergembira, nggak nyangka, terharu, terus exited banget. Anak lucu dikit, cekrek! Anak sedang berbaris, cekrek! Anak bisa nyanyi maju di depan kelas, cekrek! Anak lagi main ayunan, cekrek! hahaha. Gitu deh kelakuan saya dulu waktu nganterin Dhia hari pertama sekolah TK.

Jadi saya maklum banget sama ibuk-ibuk yang pertama kali nganterin anaknya sekolah. Mereka sibuk foto sana-sini. Motret anaknya dengan berbagai posisi. wkwk

ah hyaaaks..! Tadi saya lupa mengabadikan foto Dhia dan Akram di hari pertama masuk sekolah.

Cimahi, 17 - 07 - 2017

3 comments:

  1. dan drama aku ga sempetin cekrak cekrek krn ada yang konser rock hahaha ampun dah

    ReplyDelete
  2. Dan salah satu pemeran antagonisnya adalah diriku.. hari pertama sekolah yang ga bisa antar anak2 kesekolah.

    Abi macam apa aku ini..??

    Semangat umi..

    ReplyDelete
  3. alhamdulilah kedua anakku jaman kecil juga gak susah sekolah dan membangunkan pagi hari.

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah membaca dan berkomentar. Tapi mohon maaf, komen dengan link hidup terpaksa saya hapus yaa :)