1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14

21 January 2015

Main Air

Halo Om dan Tante,

Namaku Akram. Umur 2 tahun 6 bulan. Aku lagi galau dan muncul banyak pertanyaan dalam benakku.

Kenapa, ya, orang dewasa selalu bilang JANGAN saat anak seumurku sedang melakukan sesuatu. Kayak misalnya, temenku tuh yang namanya Nala, dia dong selalu dibilangin jangan sama mamahnya. Sini aku ceritain ya, Om Tante..

Waktu itu aku dan Nala lagi asyik-asyiknya main di dalam rumah. Tiba-tiba mamahnya Nala bilang :

"Aduuh, kenapa mainannya diberantakiiin?!! Jangan ditumpahin semuanya, doong. Mamah capek beresinnya. Sana maen di luar sana."

Lalu aku dan Nala keluar dari rumah karena mamahnya Nala mau nyapu lantai dan beberes. Aku dan Nala menatap gedung-gedung dan rumah yang telah kami tata dengan kejeniusan kami. Sekarang sudah diberantakin sama Mamahnya Nala.

Aku dan Nala sekarang udah di luar. Lari-larian dan menggali lubang di tanah. Sungguh luar biasa. Di dalam tanah ada makhluk kecil panjang yang menggeliat-nggeliat. Dan akhirnya aku tahu apa itu namanya.

"Ya ampuuun, Nala-Akram, jangan mainan tanah!! Banyak cacingnya, iih jijik. Nanti kalau sakit perut gimana coba? Kalau udah sakit siapa yang repot? Cepetin masuk rumah sudah mendung tuh, mau hujan."

Aku dan Nala saling berpandangan. Sementara itu titik-titik air dari langit mulai turun. Akupun bersorak riang : "U-jan! U-jan! U-jan!"

Lalu aku dan Nala melompat-lompat kegirangan. Belum sempat main hujan Mamah Nala bilang lagi:
" Hei, jangan hujan-hujanan. Nanti masuk angin."

Aku nggak ngerti dech masuk angin itu apa, tapi kami menurut saja. Lalu masuk ke rumah kembali. Eh Mamah Nala bilang lagi, dong.

" Ya ampuuun, baru aja Mamah nge-pel. Lihat. Sudah kotor lagi. Main di luar sana."

 Nala yang lebih gede dari aku dan udah lancar ngomong bilang ke Mamahnya : " Katanya tadi disuruh masuk, Mah? Udah masuk disuruh keluar. Gimana, sich?"

Hadeeeeuh... nggak ngerti deh sama orang dewasa.

Main Air

Tahu nggak, Om Tante? Aku tuh penasaran banget sama yang namanya air (aku tahu namanya karena Ibuku yang bilang). Kalo aku lagi bereksperimen dengan air, pasti Ibuku selalu ngomong :

"Astaghfirullah, Akram. Kenapa ditumpahin airnya?" Sambil menggelengkan kepalanya dan membawa kain lap.

Setelah itu, aku nggak selalu inget kejadian setelahnya Ibuku ngomelin apa ke aku, karena aku merasa sangat bersalah.

Padahal saat itu aku lagi nyobain kalau air ini di tuangin ke meja, ke lantai, ke baju, ke mainan bentuknya jadi apa. Ini karena waktu aku minum dari gelas bentuknya itu kayak gelas, terus pas udah masuk ke mulutku rasanya dingin. Eh, kok bisa masuk ke badanku, ya? Menakjubkan banget ,kan?

Pernah dong, aku minta minum ke Ibu. Karena kebanyakan, jadi nggak habis. Terus aku pengin masukin air ke badanku, tapi pake tangan. Ya udah aku ambil air di gelas pake tangan. iiiii, rasanya dingin, tanganku jadi basah. Kucelup lagi- lagi- daaan lagi.

Aku penasaran banget deh kalau krayonnya Mbak Dhia dicelupin ke air, kira-kira bakalan jadi apa ya? Eh, tahunya Mbak Dhia malah marah-marah ke aku. Salahku apa coba?

Pokoknya banyak, dech yang pengen aku lakuin sama air.

 "Astaghfirullah, Akram. ckckck" Seperti biasa, ibuku langsung datang. Aku sudah takut dimarahin. tapi kok Ibu malah tersenyum. Hemm, kayaknya Ibu lagi seneng nich.

Eh, Ibuku malah bawain air ke depan rumah, katanya aku bisa main air di depan rumah sepuasnya. Horeee!! Aku bisa  bisa mandiin si gajah dan main air sepuasnya.

mandiin gajah

Mbak Dhia jadi ikutan juga

basah semua
~~~ Itulah perkataan imaginer Akram yang bisa saya tulis. Entah aslinya seperti apa. Yang pasti, saat "main air", menumpahkan kopi, menumpahkan baju dari keranjang setrikaan, Akram kelihatan begitu asyik.


12 comments:

  1. Main air mang enak kok Akram. Eksplorasi terus ya. Becek gak apa. Sapa tahu jadi peneliti kelautan nanti kamu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siap deh, Om Ryan.. :)

      *) Ibunya nimbrung : aamiin

      Delete
  2. hehehehe....cuek ya mak anak2,entah numpahin air atau nendang gelas,cuek aja..ponakanku banget hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi, entahlah. Pikiran anak-anak emang sangat misterius. :|

      Delete
  3. wahh deka kram lucu salam kenal ya mbak salam buat dek akram....

    ReplyDelete
  4. biarin ajaaa...banjir sekalian, asal Akram hepi...hihihihihi

    ReplyDelete
  5. anak-anak selalu senang kalau main air, ya :)

    ReplyDelete
  6. air dan anak gak terpisahkan...xD

    ReplyDelete
  7. Wah senangnya Akrham mainan air, boleh main tapi jangan lama-lama ya sayang. Takut masuk angin nanti, cepet pinter ya sayang :)

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah membaca dan berkomentar. :)