16 June 2015

Takut Kucing

Dulu sekali saya pikir, takut kucing itu hal yang wajar dan normal. Tapi ternyata setelah saya baca sana sini ,itu termasuk salah satu jenis phobia spesifik (sederhana) . Nama ilmiahnya Ailurophobia.

Hyakampun saya nggak normal dong? hahaha



Saya nulis ini dengan tangan dingin dan gemetaran, detak jantung bertambah cepat dan sesekali juga bergidik.
Butuh keberanian buat ngomongin yang satu ini. KUCING, miaauw .. aaawww!!
#lebay
Padahal waktu itu udah sembuh lhooh..

Bagi kebanyakan orang, kucing itu binatang yang lucu dan menggemaskan. Tapi kalau saya bertemu dengan kucing, saya bisa langsung loncat ke atas kursi dan menjerit. Pernah dulu, kucing tetangga main ke rumah, karena pintu depan nggak ditutup jadi si kucing bisa masuk. Waktu itu, saya ngejeritnya kayak lihat kuntilanak makan bakmi.
Bagi saya memang kucing itu terlihat sangat MENAKUTKAN. Errr, bulu-bulunya....matanya yang sok imut... ekornya iiiiy bikin geli, apalagi kalo pas cakar-cakaran sama temennya.
Sorry banget buat yang pecinta kucing. Sebenernya saya pun pengen banget lhoh pelihara. Tapi belum 100% ilang takutnya. :(

Trauma Masa Kecil

Katanya sih, phobia sama kucing ini karena trauma masa kecil. Tapi emang iya kok. Saya ngalamin sendiri.

Ceritanya dulu waktu umur 5 tahunan kalau nggak salah, saya tidur siang di ranjang. Kalau rumah jaman dulu apalagi di desa, pintu depan tuh kalau siang selalu terbuka. Pas bangun tidur, kucing gemuk warna putih sudah ada di dekat saya. Kucingnya juga lagi tidur, mungkin ceritanya nemenin gitu kali yaa.

Memang seinget saya kucing itu sering main di sekitar rumah. Bangun-bangun, saya langsung ngejerit.

Setelah kejadian itu, saya nggak serta merta jadi langsung takut kucing. Bahkan bertahun-tahun. Saya baru menyadari bahwa saya phobia setelah saya menikah.

Suami saya bilang kalo saya mempunyai ketakutan yang berlebih terhadap kucing. Sampai ngejerit dan naik-naik ke atas kursi. hahaha lucu kali ya kalo orang lain yang lihat.

*garuk-garuk tembok*

Saya pengen sebenernya memelihara kucing, ngelus-elus, ngasih makan, ngajak main, dll.. ta.. tapi...

(ah, udah! udah tahu alesannya)

Nurun Ke Anak

Ini sebenernya yang bikin saya sedih. Kenapa ketakutan saya jadi nurun ke anak-anak saya? :(

Iya memang begitu biasanya, karena anak 'kan seharian selalu bersama saya. Jadi kelakuan saya pasti dilihat sama anak-anak. Padahal saya sudah wanti-wanti sama suami, anak-anak tolong ajakin main, ngelus, dan ngasih makan kucing tetangga.

Iya, saya bilang gitu. Awalnya anak-anak mau deket-deket kucing. Mereka mau ngelus dan nggendong, sementara saya ngumpet di kamar -dan naik ke atas ranjang!
Lama-lama anakpun melihat perlakuan saya terhadap kucing. Kalau ada kucing masuk rumah selalu disuruh keluar. *duh cemen banget!

Jadilah , anak-anak kalo liat kucing jadi ribut.

Upaya Penyembuhan

Saya nggak periksa atau konsul ke dokter untuk urusan phobia ini, sich. Karena menurut saya masih bisalah ditangani sendiri. Ini yang sudah saya lakukan :

1. Hypnoterapi
Waktu awal nikah, kebetulan waktu itu masih suka ikutan kelas Hypnoterapi, mentornya temen sendiri. Jadi, bisa lah dikit-dikit "self-talk" atau bicara sama diri sendiri, memberikan motivasi, memberikan sugesti bahwa kucing itu binatang yang lucu, imut , menggemaskan dan nggak berbahaya.
Saya dibantu suami juga saat hypnoterapi ini. Diiringi musik kontemplasi dan suara lembut sang suami, memberikan saya keberanian lebih setelah selesai hypno.
Ini saya lakukan terus menerus dan rutin minimal seminggu sekali.
Waktu itu saya udah berani

2. Didekatkan dengan Kucing
Udah tahu saya takutnya minta ampun. Sama suami saya malah sering dibawain kucing dan ditunjukin ke muka saya. Dalam jarak kurang dari 1 meter, pemirsah.
Tapi, lama kelamaan memang berkurang sih takutnya. Karena sudah mulai terbiasa dikagetin dan ditakut-takutin pake kucing.

Beberapa bulan (saya lupa pastinya berapa bulan karena sudah 7 tahun yang lalu) setelah hypno dan dipaksa dekat sama kucing, saya mulai nggak takut lihat kucing. Sudah berani nyuruh keluar si ucing  karena sebelumnya selalu nyuruh orang lain.
Waktu itu, juga udah berani berdiri dengan jarak satu meter dari kucing. Dan lama-lama pernah saya ngelus kucing sekali lho, bulunya lembut, tapi geli juga kerasa tulang punggungnya.
Lalu berani ngasih makan. :D

Kambuh Lagi

Emang bisa ya kambuh lagi? Saya kurang tahu pasti secara teori , sih. Tapi itu yang terjadi sama saya. Setelah lama nggak berinteraksi lagi sama kucing, saya kok ketakutannya ada lagi. Bahkan pernah sampai ada kucing di ruangan, saya nggak berani masuk. *yak ampuuun

Jadi, memang harus dilakukan secara konsisten, ya agar ketakutan itu hilang seluruhnya.
Saya jadi pengen ngadopsi kucingnya teh Evi Sri Rezeki, deh kalo gini.

Setelah pindah ke rumah kayu ini, kadang ada kucing nggak tahu punya siapa suka dateng dan tidur di teras kalo malem. Siangnya pergi lagi nyari makan. Kadangkala, saya kasih makan ikan asin atau kepala ikan.

Disitu saya interaksi dengan kucing lagi.

Yang bikin saya heran, ini kucing dateng-dateng perutnya gede, semakin hari makin gede. dia hamil ternyata, nggak tahu deh siapa yang ngehamilin. bwahaha

Oiya, saya sudah berani lho, memfoto kucing dari deket.

Ini yang lagi hamil.


Jadi, manteman yang punya ketakutan atau phobia, nggak usah berkecil hati akan terkukung selamanya dalam ketakutan itu. Percayalah, ketakutanmu akan bisa hilang dengan usaha menyembuhkan diri.

Lawan ketakutan, karena yang bisa menyembuhkan sebenarnya adalah diri sendiri.

Cheers!!

25 comments:

  1. hampir semua orang punya phobia terhadap sesuatu tapi tergantung keparahannya saja, wah salut banget dengan usahanya biar ngga takut-takut amat sama kucing, aku takut sama monyet loh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setiap orang punya ketakutan masing2 ya. Dan alhamdulillah itu masih normal.

      Delete
  2. ehehehehe, kalo aku takut sih nggak, cuma geli aja kalo deket2, apalagi sama anak kucing baru lahir...eaaa.. :((((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ya. Tingkah kucing baru lahir suka loncat sana loncat sini

      Delete
  3. Waktu kecil saya penyuka kucing.... sekarang hiii..ga berani megang haha... aneh ya. Untung amak2ku ga ada yg niru uminya ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, imana itu caranya biar anak2 gak takut sm kucing. Sementara yg pengen memperkenalkan sendiri takut. :(

      Delete
  4. Selamaaaat udah berhasil mengatasi phobia nya yaaaaah :)

    Kucing sih unyu dan gemesin, asal diajarin toilet training aja sih aku mah gak masalah hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku jadi makin pengen nih pelihara kucing.

      Delete
  5. Aku dulu jijik, krn kucing suka buang kotoran sembarangan. Kira2 3 tahun pertama kali punya karena desakan anak2. Barutau ternyata kucing bisa dilatih minta keluar rumah jk kebelet. Tiap kucing punya sifat masing2, lucu lo.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, baru tahu kalo kucing juga punya watak masing2

      Delete
  6. Dulu waktu kecil, aku pernah suka sama kucing. Tapi, sejak kucingku mati, aku jadi males pelihara lagi. Sekarang, lihat kucing jadi geli, Mak. Takut juga...

    ReplyDelete
  7. heheh wah padahal kucing hewan kesayangan rasul lho mbak hehe saya abis sedih mbak kucing sy malah ketabrak motor hasehh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Innalillaahii... kasian kucingnya.
      Iya padahal Rosul juga pelihara kucing di rumahnya.

      Delete
  8. Dulu aku punya banyak kucing lho Mbak... gegaranya mama di rumah yg hobby pelihara kucing.. Pernah suatu kali aku, mama, sama adikku Linda ke Malang mengunjungi adikku Reny yg bermukim di sana.. Baru tiga hari mama sdh minta diajak pulang..padahal esok harinya kami sdh berencana mau jalan2 ke Surabaya.. Tapi mama ngotot minta pulang esok harinya.. Ternyata mamaku kangen sama kucing2nya takut gak ada yg merawat dan ngasih makan... Soalnya papaku gak suka kucing dan benci banget sama kucing...haha...bertolak belakang banget sama mamaku yg penyayang kucing...

    ReplyDelete
  9. Mamahku penakut banget sama anak kucing, kalau yang gede sih nggak. Kalau ada anak kucing lewat aja, udah ngegidik bahkan hampir ngejerit. Mamah mah gitu orangnya! Haha..

    Nah, untungnya aku sama adik nggak takut, malah seringnya kami jailin Mamah. Jadi kalau Mamah marah, ya tinggal kasih anak kucing aja, InsyaAllah nggak akan marah lagi. Ada juga memelas, hehe...

    ReplyDelete
  10. wahh baru tahu mba, kucing punya sifat masing, kayak kita juga ternyata...aku sekarang gelii apalagi yang melingker2 di kaki..mungkin krn udah lama ga punya kucing kali ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, katanya sifat kucing juga menyesuaikan sifat tuannya, gitu

      Delete
  11. Padahal kucing lucu banget lho, Mak. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya, kata yg gak takut. :)

      Delete
  12. wah tantee, aku masih SMA niih. aku takut kucing dari jaman SD, setiap liat kucing bisa emosi sampe nangis sendiri.. kadang udah punya tekad buat nyembuhin sampe2 udah berani deket2 kucing, tapi entah kenapa selalu gagal dan berakhir dengan takut lagi.. ada saran? makasiiih tanteee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dibantu sama orang lain (orang tua, kakak, teman, atau terapist) biar lebih cepat sembuhnya.

      Delete
  13. sama umi, sy juga pobia, ga perlu sy jelaskan yaa gmn takutnya, umi sendiri juga ngalami kan? efek dari fobia ini, udah sering terjadi, seperti, berkali-kali teriak di depan umum kalau kaget ada kucing, yg keringat dingin lah, yang menghindar sana sini, yang sy gak nyaman n stanby mata ngeliat gerak gerik kucing (takut mendekat) bahkan sy udh 2 kali berantem sama tmn karena kucing sampe saya diamin teman sy hampir 1 minggu. pokonya kalau ada yg malah nakut nakuti sy, sy bakal bisa marah bgt, sy juga pernah ketabrak kucing, yg biasanya orang nabrak kucing, tapi sy yg ditabarak kucing dan sy langsung lemas gak kuat berdiri keringat n cemas. gara2 pobia ini sy juga mungkin dianngap aneh n Lebay sama masyrakat. pas saya baca blog ini sy malah baper n pingin nangis, takut kelak ketakutan ini nurun ke anak. mau dibawa ke psikolog juga ga mampu biaya sy nya. capek hati lah pokoknya, rumah sodara n teman ga pernah sy kunjungi, kalaupun terpaksa berkunjung di luar aja or minta tolong bgt dikurung tuh kucing. gmn umi baiknya? sy kesal juga sama keadaan ini

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah membaca dan berkomentar. Tapi mohon maaf, komen dengan link hidup terpaksa saya hapus yaa :)