22 April 2015

#BeraniLebih Cerewet

Ada nggak yang pernah dibilang : 
"Iiiiih, ibu ini cerewet banget, sih!"
"Lo bawel banget , sih!" 
"Yak ampuuun, ngomong sama kamu nggak habis-habis , deh!"

Kalau saya pernah. -__- 

Padahal saya dulunya itu pendiam dan pemalu. Waktu masih sekolah dan awal-awal lulus juga masih nggak - tahu - musti - ngomong - apa kalau ketemu sama orang. Bahkan ketemu temen akrab sendiri juga, saya lebih banyak mendengarkan cerita mereka dari pada saya yang ngomong. 

Engg, nganu... saya sih bukan nggak punya bahan cerita, tapi mungkin karena mulut saya nggak sinkron dengan isi kepala saya yang sangat rumit. bwahaha

Memang aneh. Sungguh ANEH !!
Saya sendiri juga nggak nyangka , teman-teman saya sampai bilang saya cerewet atau bawel.

Terus ada juga yang bilang, kalau sudah emak-emak apalagi sudah punya anak, ke"cerewet"an itu akan muncul secara otomatis. Bener nggak sih? Mungkin bisa jadi benar, walaupun ada juga ibu-ibu yang kalem dan jarang ngomong di rumahnya. Katanya males dan kitanya capek sendiri.
Sampai-sampai komunikasi kepada anggota keluarga nggak berjalan dengan lancar. Anak-anak nggak disiplin , semaunya sendiri, dan susah diatur. 

Nggak mau hal semacam itu terjadi, jadi semenjak punya anak, saya memutuskan #beranilebih cerewet . Saya pikir, cerewet itu penting dalam menjaga stabilitas dan keutuhan rumah tangga. (*duuh bahasanya ).
Terutama dalam mendidik anak. ya kan, ya kan? Iyalaah.

Misalnya dalam mendisiplinkan anak-anak, agar mereka bangun pagi, langsung mandi dan nggak terlambat pergi ke sekolah. Mendisiplinkan anak-anak biar selesai bermain, mainannya diberesin. Mendisiplinkan anak untuk beribadah tepat waktu. atau mengerjakan Pe Er sebelum pergi tidur. Pada awalnya (sebelum mereka menjadi disiplin) perlu dicerewitin juga, kan?
Kalau yang nggak perlu, *saya angkat topi* berarti suatu anugerah yang sangat luar biasa anda memiliki anak yang super keren.

Naaaah, terutama sekali, nih, cerewet kepada suami. Bagi saya dan suami yang perbedaannya sangat banyak, beda karakter, beda kesukaan, dan beda sistem. Pokoknya segalanya berbeda. Mendisiplinkannya lebih susah daripada mendisiplinkan anak-anak. Misalnya saja, mendisiplinkan agar selesai mandi handuknya nggak ditaruh dimana aja, atau pakaian yang kotor langsung taruh di keranjang cucian.
Kalau saya tanya kenapa kayak gitu , jawabnya : “Kan sudah ada yang beresin di rumah,” #gubraak.
Setelah 7 menikah, saya baru sadar kenapa nggak dari dulu cerewet, ya. :D

Oh well, cerewet itu mengasyikkan , kan? Menghilangkan stress dan membuat hidup bahagia. Bwahaha.



Facebook : Winursih UwienBudi


Twitter : @uwienbudi

13 comments:

  1. Hehe, emang cerewet itu sebenar baik lho, Mak Win. Bikin kita terkenal juga, terkenal cerewet. Haha.
    Sukses ya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks ,Mak Al. Kayak mak Al yang cerewet dan terkenal ya. :)

      Delete
  2. Kalau dah ibu-ibu jadi cerewet ya Mak. Minimal cerewet ma anak dan suami..:D

    ReplyDelete
  3. Aku sukak ngatain Mama ku bawel, Mbak.. Padahal aku yang salah sih.. Tapi selalu beliau ungkit en ulang-ulang terus. Aku kan jadi kzl :'

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah loh :D
      Tapi percayalah, kecerewetan Mamah akan baik untukmu. Ntar kangen lo kalo gak ada yang nyerewetin. :) Salam buat Mama ya.

      Delete
  4. Hehehe..sy kayaknya sih gak perlu berani lebih cerewet nih...
    Bakatnya cerewet nih. Malah harus berani menahan mulut xixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi ide juga tuh , teh. Buat tulisan berani lebih. :)

      Delete
  5. berani lebih cerewet demi keutuhan dan kestabilan rumah tangga,setuju hahahaha

    ReplyDelete
  6. hehhe cerewet banget sih mak,,, :D

    ReplyDelete
  7. Duuuuh...
    cerewet mah sudah mendarah daging sama jiwaku maaak hehehe...
    penting ituuuh, meng-komunikasi-kan apa yang kita inginkan supaya gak banyak salah faham soalnya :))

    ReplyDelete
  8. Gak ada sih anakku yg bilang mamah cerewet tapi aku ngerasa aja hahaaa... Lha kalau nggak cerewet siapa komisi disiplinnya? Itu udah jobdesc ibu2 :D

    ReplyDelete
  9. Hidup cerewet..yeayyy..
    Cerewet demi kebaikan kn tak apo2 y mak...
    Kalau nggak cerewet umah bs jd kapal pecah..hadoohhh..hehe

    ReplyDelete
  10. Jangan cerewet cerewet amat tapinya yah Mak.. ntar bibirnya pegel :))

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah membaca dan berkomentar. Tapi mohon maaf, komen dengan link hidup terpaksa saya hapus yaa :)