1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14

17 November 2016

Mamah Gemes Butuh Pemanasan

Mamah Gemes Butuh Pemanasan. Ini judulnya paan sih!! :v :v
Silahkan ambil kresek item, ya. hahaha

Jujur, saya masih bingung dan gak tau mau nulis apa nih.
* Ngelapin blog dulu pake daster*
Sudah kurang lebih sebulan ini saya absen nulis di blog. Sejak kena gejala Typus yang mengharuskan saya untuk bedrest plus banyak istirahat. Sejak itulah jadi keterusan sampai sekarang. Gak bisa pegang ponsel lama dikit, gak bisa depan laptop lama dikit.

ilustrasinya pun nggak nyambung sama tulisan, #maklumin ajah

Tapi manteman kalau lihat update-an terakhir -sebelum tulisan curhat receh ini- tuh tanggal 31 Oktober.

baca updatean terakhir bulan Oktober.

Iyah, itu saya sedang dalam masa pemulihan, baru sehari keluar dari rumah sakit. Makanya tulisan cuma seadanya aja. Dan asli saya paksain karena sudah 7 hari dari tenggat waktu. Saya paksain badan saya karena sudah jadi tanggung jawab buat bahas produk.
Produk sudah diterima, masa' gak ditulis-tulis.

Dalam kondisi yang nggak diduga seperti ini, sebagai blogger harus tanggung jawab dong karena sudah menyanggupi buat nulis. Saya pun sebelumnya sudah meminta maaf kepada PJ yang nawarin job review ituh.
Saya bilang apa adanya kalau saya sedang dirawat karena sakit. Saya kirimkan juga bukti diri yang sedang diinfus.

Kenapa harus laporan segala? menurutku sih harus. Karena ini menyangkut tanggung jawab dan memperlihatkan kredibilitas saya, kan (?). Karena saya dari awal sudah menyanggupi, namun di perjalanan ternyata ada kendala yang tak terduga. Ini wajib dikomunikasikan dengan penanggung jawabnya atau yang ngasih job-nya. Supaya gak ada miskomunikasi. Nggak ada su'udzon (berburuk sangka). Yang ujungnya mencoreng nama saya sendiri.

Seperti kejadian seorang teman yang jadi PJ satu produk yang menggunakan jasa blogger untuk menaikkan popularitas sebuah merk baru. Sebulan dari jadwal deadline, sang blogger nggak ada kabar sama sekali. Sementara sosial medianya aktiv terus. Ini apa yang terjadi???

Dari kacamata sang PJ, pasti mempertanyakan. Ini ada apa? kalau ada masalah, sebaiknya mbok ya dikomunikasikan gimana baiknya. Apakah dari PJnya ada saran, masukan, dll.

Dalam kasus saya, syukur alhamdulillah mbaknya baik banget. mau mengerti keadaan saya. Semoga dibalas dengan kebaikan yang berlimpah, ya mbaaaak.

Tiba-tiba muncul suara gaib : ( Wiiieen, itu terpaksa harus mengerti Wiieeen. kalau nggak dimengerti kamu nangis gimana? bahaya  kalau kamu nangis, suka ngacak-ngacak sampah! )

Jadi dari sakit yang menumbangkan pertahanan tubuh saya itu, saya jadi mengambil banyak hikmah. Yang utama pasti bersyukur diberikan nikmat itu. Saya jadi lebih berusaha menjaga kesehatan badan dan lebih memperhatikan alarm tubuh. Selain itu, dampak positif setelah sakit berhari-hari, keseharian saya jadi lebih disiplin dari sebelumnya. Yang tadinya sering banget bergadang (baik itu nulis, ngejar pesanan Busy Book atau maraton nonton drama korea ) sekarang kalau malam udah nggak bisa begadang lagi. Jam 9 sudah mulai mengantuk. jam 10 udah nyungsep. :D

Yang tadinya pagi-pagi itu kerjaannya di depan laptop, sekarang kerjaan pagi-pagi itu beberes rumah dan ngerjain kerjaan ibu rumah tangga lainnya. Sehingga sekarang pagi-pagi sudah jemur baju, anak sudah mandi, sarapan sudah siap tersaji, lantai sudah wangi. ahaai
PRESTASI INI... PRESTASI!!
Sebelum sakit, urusan RT biasa dikerjakan setelah jemput sekolah. Artinya, udah siang tapi baru "turun lapangan". Keburu manten bubar atuh ceu'. hahaha

Ya udah sih, saya udahin dulu ya. Karena cerita saya jadi ngalor-ngidul nggak jelas gini. Maaf ya, postingan kali ini curhat doang dan receh banget. Bhai !!
*Mamah gemes butuh pamanasan.

12 comments:

  1. hahaha astaga teh judulnya bikin gemas juga *eh
    Emang sih ya kalau terbiasa ngeblog, terus tiba-tiba blog jadi mati suri rasanya ada yang hilang *tsaaahh
    Semoga sekarang udah sembuh bener ya teh biar bisa kembali ngeblog

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tauk tuh teh, jadi suka pake kata gemes sejak lomba cerelac tea.
      Udah sembuh teh, Alhamdulillah. makacih yaa muach

      Delete
  2. Jadi ikutan gemes bacanya. :D

    ReplyDelete
  3. keren si teteh pemanah hati abang ini uda dipercaya bikin job review semoga sehat terus y mba :) yeayyy panah aku mba biar ketularan job review ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kupanah kau dengan bismillah :)))

      Delete
  4. Mbak wien jangan nangis mbak, mbak Wien jangan ngacak2 sampah. Entar petugasnya gemes, job nya kok diambil.
    Sehat walafiat terus untuk selanjutnya ya. Job review menanti :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin... tararengkyu yaa muach

      Delete
  5. Wah, kalo sekarang sudah pulih kembali seperti semula belum, Mbak, Tante, Kakak? Semoga bisa segera produktif lagi yaaaaa.
    Ini ceritanya baru pertama kali ke sini jadi bingung mau panggil apa hahaha sok akrab aja deh :p
    Salam kenal, Mbak Win!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Ashima, mbak boleh, kaka boleh, teh boleh. Yang penting jangan panggil tante ya. hehe

      Delete
  6. Sehat-sehat terus ya mbak... sini tak bantu ngejemur biar cepet panas #eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahaha, maunya dibantu nyetrika aja, eeeh :D

      Delete

Hai, terima kasih sudah membaca dan berkomentar. Tapi mohon maaf, komen dengan link hidup terpaksa saya hapus yaa :)