1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14

27 May 2015

Berdua Saja

Apapun yang terjadi harus tetap disyukuri. Karena pasti ada kebaikan di dalamnya.
~uwien


Mungkin, saya termasuk yang kurang beruntung dalam mendapatkan lingkungan untuk kedua anak saya ini. Di tempat saya tinggal bukan sebuah komplek perumahan padat penduduk, termasuk jauh sama tetangga, dan deket jalan raya. Jalannya pas tanjakan yang "aduhai" jadi motor atau mobil pada ngebut kalo lewat sini -kuatir nggak kuat nanjaknya.

Sejak pindah ke sini lebih dari setahun yang lalu, tetangga yang saya kenal cuma warungnya Teteh. Saya mah sering ngobrol kalau beli jajan di warung. Eh, ada juga ding tetangga yang pernah berinteraksi sama saya, tapi nggak banyak. Kebangetan ya? :(

Saya : "Teh, kalau di sekitar sini, dimana ya yang banyak anak-anak main di luar? Kok saya kalau jalan-jalan jarang melihat anak kecil main di luar."

Teteh : " Iya, mbak. Di sini emang anak-anak kecilnya pada nggak pernah main di luar. Kebanyakan pada di dalem rumah aja."

Saya : "Oh, pantesan."

Teteh : " Coba jalan ke atas sana , mbak. ( daerah pegunungan jadi ada atas dan ada bawah , lol ) Di daerah SMK belakangnya lagi, di situ banyak anak suka pada main di luar pagi sama sore hari."

Dan sampai seminggu kemudian saya belum juga ngikutin saran dari Teteh.... *krik krik krik*

Sebagai ibu saya melihat Dhia mulai agak jenuh karena nggak ada temen main sebayanya. Bayangin deh, se-ta-hun. Walaupun kalau akhir pekan saya ajak main di luar atau berkunjung ke rumah teman yang punya anak sebayanya, tapi berbeda kalau sehari-hari bisa main sama temannya. Bener nggak? Makanya tahun ini Dhia mau saya masukkan ke sekolah TK. Biar punya teman baru.

Karena itulah, jadi sehari-hari Dhia dan Akram mainnya cuma berdua saja. Ambil positifnya aja kalau udah kayak gini mah. Mereka jadi akrab banget, kakaknya menyayangi adek, dan adek juga menyayangi kakak walaupun adek sering jail sama kakanya.

Saya sering ngambil foto, moment-moment dimana mereka sangat akrab saat bermain berdua. Kalau pas lagi berantem, ya berantem layaknya saudara pada umumnya. hehehe

Membaca buku berdua

main gadget
main dandan-dandanan
Kalau lagi main dandan-dandanan gini, saya yang lihat jadi ngikik-ngikik sendiri juga. Soalnya anak laki-laki sejati nggak suka bermain permainan cewek. Tapi bersedia nemenin kakaknya juga walaupun mungkin sebenernya frustasi. hahaha 
:) :) :)
Saya sering terharu sendiri lihat Dhia kalau saya lagi mengerjakan hal lain, Dhia mau membantu adiknya seperti ketika saya sedang nyetrika baju, Dhia mau memakaikan baju Akram, atau mengambilkan air dari dispenser, dll.
( Memang ya? Katanya rata-rata kalau yang kakaknya perempuan lebih bisa ngemong adiknya.)


Dhia membantu adiknya mengancing baju.

Ah baiklah, biarpun jarang main bareng teman sebayanya, saya masih berharap nanti kalau sudah sekolah Dhia punya banyak teman dan bergaul dengan baik dengan sesama.

15 comments:

  1. kalau lagi akrab,rasanya tenang banget ya yang lihat hehehe..apalagi ibunya,bahagia luar biasa

    ReplyDelete
  2. Duluuu Fathir sering nimbrung kalo Kayla lagi main salon-salonan sama temen2nyaaa...
    Dan keluar kamar udah dipakein bando aja gitu lho...bhahahaha...

    Kayaknya harus nambah satu lagi maaak,..biar main bertiga dan tambah seru gituuuh hehe...*dikeplak*

    ReplyDelete
  3. Iya mak..klo cew-trus cow kayaknya banyakan rukun klo bareng. Anakku cow,trus adiknya cew....klo bareng sering kayak tom n jerry mak..

    ReplyDelete
  4. Anakku jiga jarang main ke luar, ceritanya panjang ntar aku tulisin di blogku yaa, anakku dirumah kukasih peliharaan kelinci, ikan laga, jadi mereka tetap asyik nermain sekaligus mengajarkan meyayangi hewan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, ide bagus. Dikasih peliharaan.
      Ditunggu ceritanya ya :)

      Delete
  5. ih mbak lucu banget, kayak anak saya nech cewek laki, yag gede ampir 5 th, yg keci 2,5, kalo lagi aku rasanya gimana gitu... kalo dah ribut...ampun..

    ReplyDelete
  6. Sabar ya, saya juga pernah seperti itu. Harus ngantar anak jauh kalau mau main. Sekarang anak2 tetap nggak ada teman di tetangga, tp gak pernah ngantar kerumah temannya yg jauh lagi krn mrk sdh besar & byk kegiatan sekolah, jd temannya ya cuma teman2 sekolah. Masih ada kakak/adik utk main bareng.

    ReplyDelete
    Replies
    1. I do, Mbak. Sabar.
      Saya sedikit terhibur. :')

      Delete
  7. Jadi kompak berdua ya mbak :) . Alhamdulillah di lingkungan tempat tinggalku banyak anak sebaya anakku, tapi efeknya ya gitu jadi pengen main terus. Denger suara temennya di luar langsung deh pengen keluar, disuruh tidur siang susah banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tifa, pinter banget mbak Rahmi. :)

      Delete
  8. Akur ya Mbak. Seneng lihatnya kalau akur. Kalau berantem pasti Mbak pusing. Hahaha

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah membaca dan berkomentar. :)