1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14

03 October 2016

Melatih Anak Berusaha dan Bersabar



Ibu A : "Duh, anakku kalau sudah pengen, nggak bisa dilarang. Kemarin dia minta mobil remot kontrol yang mehong dong."

Ibu B : "Sama , Jeng. Si sulungku minta motor karena teman-temannya sudah pakai motor semua. Padahal ya, tiap hari dianter jemput sama eike."

Ibu C : "Anakku juga sama. Jajannya banyak banget. Padahal kalau beli enggak dimakan tuh jajanan."

Pertanyaan saya:
Sebagai orang tua apa tindakan kita jika anak meminta sesuatu?
a. Selalu langsung memberi/membelikan. (toh ada uang untuk membelikan)
b. Dilihat dulu apa yang anak minta. Jika mampu/baik dibelikan, jika tidak ya tidak dibelikan.
Orang tua tahu mana kebutuhan dan mana yang hanya keinginan anak.
c. Tidak pernah dibelikan.
Karena memang nggak mau atau karena nggak ada dana-nya.
d. Kadang-kadang dibelikan kadang kadang tidak.
Agar enggak selalu apa yang diinginkan akan dikabulkan.
e. .....punya jawaban lain? (tulis di kolom komentar ya ^^ )

****
Melatih Anak Berusaha dan Bersabar
Sebagai orang tua, pasti ingin selalu memberikan semua permintaan dan kebutuhan anak, ya kan? yakin semua bilang iya. Panginnya semua keinginan anak kita penuhi, apa yang dia minta kita beri. penginnya anak hidup enak terus, jangan sampai bersusah-susah seperti orang tuanya, jika dia kesusahan kita bantu. Pokoknya nggak ingin anak-anak menderita karena ada satu permintaannya yang tidak terpenuhi. Yes, saya pun berpikir demikian.

Namun saya nggak melakukan sesuai keinginan saya tersebut. Saya menahan perasaan kasihan pada anak saya. Menahan emosi karena mendengar rengekan yang menyayat hati, dll.

Misalnya yang belum lama ini terjadi.Saat Akram minta uang untuk jajan di warungnya Pak Lurah. Penginnya sih saya kasih terus. Tapi kalau saya berbuat demikian, artinya saya memanjakannya dong ya (menurut pemahaman saya sih seperti itu). Atau pas Dhia minta mainan Lego Bella yang harganya 200 ribuan. Pengennya hari itu juga saya belikan tuh mainan.

Saya pun bermonolog : "Yaudah sih, kasih aja atau beliin aja. Toh uangnya ada."
Hemmm , tapi sekali lagi (menurut pemahaman saya) itu menjadikan anaknya manja karena apa yang diinginkan selalu terpenuhi. Juga nggak melatih mentalnya. CMIIW ( Corect Me If I Wrong )

Makanya pas Akram minta uang setiap pengen beli jajan di warungnya pak Lurah, nggak selalu saya kasih. Saya hanya memberikan jatah setiap harinya maksimal 5000 rupiah. Setelah itu, kalau Akram minta lagi buat jajan nggak pernah saya kasih. Awalnya Akram nangis. Merengek-rengek. Yang mendengar suara rengekannya jadi emosi karena malu sama tetangga, wakakak
Saya sih sudah kandel kulit bengeut kalau soal anak nangis depan umum. Saya sudah sering melakukannya. Jahaat??!! Nggak papa deh saya dianggap ibu jahat sama tetangga. Mungkin mereka beda pemahaman sama saya soal mendidik anak. Saya maklumi saat ada yang anaknya merengek-rengek minta jajan selalu diturutin dengan alasan "Dari pada anaknya nangis, udah lah beliin aja."
karena pemahaman parenting setiap orang tua itu nggak sama.

Disini saya cuma pengen cerita aja sih. :)))

Hasil dari konsistensi saya ngajarin Akram dan kakaknya : nggak selalu apa yang diinginkannya bisa terpenuhi begitu saja. Dia kalau minta uang dan nggak saya kasih sekarang sudah nggak nangis dan merengek-rengek lagi dengan rengekan yang membuat ibunya pengen makan batako. Muka memelasnya itu lho, Juara!

Oiya, kalau Dhia sebulan yang lalu minta mainan Lego Friends. Saya buat negosiasi dengan Dhia terlebih dahulu karena Dhia sudah mengerti. seperti ini:
Dhia : mengutarakan keinginannya pengen dibeliin mainan Lego Friend
Saya : Mencari tahu harganya lalu memberitahu ke Dhia bahwa harganya sekian. Saya beritahukan kalau terlalu mahal untuk kita.
Kemudian saya bilang :
" Boleh beli mainan ini, tapi untuk saat ini tidak ada uang untuk belinya karena harganya mahal. Kalau kamu mau banget, kamu harus menabung dari uang bekalmu yang tiap hari Ummi kasih."
Dhia : Mikir-mikir dulu. Mungkin Dhia menimbang-nimbang. Berat kayaknya kalau enggak jajan sepulang sekolah. qiqiqi
Tapi akhirnya Dhia setuju dengan kesepakatan seperti tadi.
Saya : Membimbing Dhia membuat bagan seperti ini


Setiap kali uang bekalnya dimasukkan ke celengan, ia akan mencoret angka dalam kotak.

Namun karena sudah melihat perjuangan Dhia sekitar 30 harian nggak jajan di sekolah, akhirnya Abinya membelikan juga dengan uang hasil Dhia nyelengi ditambah beberapa puluh ribu lagi.

Waktu itu, Dhia saya libatkan dalam memilih-milih mainan. Awalnya kami datangi swalayan dekat rumah. Hemm, harganya ternyata sekian. lalu kami bandingkan dengan harga jual di toko online. Waw, perbedaan harganya mencapai seratus ribu. Sinyal emak irits pun menyala.

" Dhia, belinya di toko online aja, ya? Soalnya di sini lebih mahal. Selisihnya lumayan lho buat beli makanan dan camilan kesukaan kamu." saya berusaha meyakinkan Dhia.
catatan : anak sudah mengerti konsep mahal-murah.
Sedikin alot sih, karena Dhia sudah ngebet pengen banget. Bayangin dia sudah bersabar selama sebulan untuk menanti hari ini. Bersyukur banget Dhia bisa dibujuk.
Emang lah Dhia tuh anak penurut sama kayak umminya. *dilempar cucian*

Waktu belanja online , Dhia juga saya libatkan. Biarin deh Dhia memilih mana yang ingin dibelinya asalkan masih enggak jauh dari hasil celengannya. wkwkwk
Sekalian ngenalin kalau sekarang bisa beli-beli tanpa harus capek milih-milih barang di toko.

Setelah fix mau yang itu, Dhia harus bersabar lagi nunggu beberapa hari sampai barang yang dipesan sampai di rumah. Setiaaaaap beberapa jam sekali ia bertanya kapan paketnya datang.Jadi doble sabar-nya. maafin ya mbak Dhia <3

Tapi, usaha disertai kesabaran demi kesabaran kini telah terbayar. Yeaaaay! Alhamdulillaah ya Dhia...
Mengajari anak berusaha dan bersabar juga butuh usaha dan kesabaran dari orang tua, right?

Dhia sedang menyusun Lego 
Cimahi, 02 Oktober 2016
Dinginnya dini hari setelah hujan turun

23 comments:

  1. betul mbak , aku dulu gak selalu nurutin anak2. kalau mau jalan2 ke mall, aku suak bilang kita hanya jalan2 saja gak beli apa2 kecuali camilan. kalau memang punya rencana beliin mainan , baru deh kita bilang, kita beli mainan. jadi anakku kalau jalan ke mall gak pernah minta . setelah ermaja kalau mau beli barang yang mahalan, aku suruh menyisihkan uang jajannya

    ReplyDelete
  2. Aku juga setuju ini mba, aku jg tidak selalu meloloskan semua permintaan anakku, seringnya tawar menawar kyk gni jg,,biar anak belajar bhwa tdk semua yg dia pngen slalu lgsg dapat,,

    ReplyDelete
  3. Tricky banget ya mba. Apalagi klo si kecil belum terlalu bisa berkomunikasi dengan baik. Beneran harus ortu yg sabar. Hihi... saya sering tergoda dengan jurus kasian akhirnya ikut juga sama kemauan si anak. Duh mesti belajar lagi ya berarti...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Trik anak masih berhasil tuh mbak. Merengek agar bisa diturutin kemauannya adalah salah satu trik mereka

      Delete
  4. Betul mba tapi memang susah2 gampang kadang lagi soleh anakny ngerti tanpa ada drama dan tangis air mata tapi klo solehnya lagi nyangkut di tiang listrik bisa ngalahin Tarzan teriakannya hahaha...tp harus teguh pendirian y mba biar anak sabar ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan kalah sama MT ya teh keteguhan kita

      Delete
  5. Akulema masah kayak gini Mbak. Duh, piye carane buat ngurangi rasa kasihan ini ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku tiap malam minta maaf ke anak-anak saat mereka sudah tidur.

      Delete
  6. Kereen teh. Emang yaa dilema, saya aja ini yang khalif masih kecil suka bingung kalo dia mau sesuatu terus harus nyamperin kalo nggak nangis :( Apalagi kalo udah gede. Sekarang sih masih bisa diakalin ngalihin perhatian, kalo udah gede mah harus lebih "tega" yah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau udah gede yang pasti bakalan protes dan minta alasan yang jelas dan masuk akal mereka

      Delete
  7. Teteeeeh, iya pisan sih :)

    Aku setiap Fathir pengen beli sesuatu pasti didiemin dulu, soalnya kan emang suka heboh awalnya doang, dan kesononya dicuekin...

    Kalo dia udah pengen banget dan bersedia dipotong uang jajan tah, baruuuu dipertimbangkan hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau pas heboh juga aku diemin dulu. heeh

      Delete
  8. Aku juga nggak selalu mengabulkan keinginan anak, mba. Kuatir bakalan ribet kalau semuanya dituruti jadi manja

    ReplyDelete
  9. Wah, catatannya perlu aku coba Nih, selama ini enggak dicatat sih, cuma emang nabung dalam celengan. Thanks tipsnya, Mbk.

    ReplyDelete
  10. Rajin banget tabungannya segede gaban :)

    ReplyDelete
  11. wahhh saya masih harus banyak belajar ilmu parentingnya nih :)

    ReplyDelete
  12. Alhamdulillah nambah lagi ilmu parenting walopun beloman jadi ibu. Nuhun Teh :)
    Itu catetan tabungan legonya lucu banget yaa hihi

    ReplyDelete
  13. Aku masih harus banyak belajar nih soal parenting, masih banyaaaaak salahnya teh rasanya huhu

    ReplyDelete
  14. Benar sekali, Mbak, konsistensi dari orangtua dalam hal ini penting banget...

    ReplyDelete
  15. Kebiasaan buruk tante ku deh Mbak, apa apa nurutin anaknya yang bungsu. Jajan sehari paling sikit 30rb. Lebih mahal dari uang makan ku di kosan. Hahah.. :D Etapi jadinya anaknya manja en cengeng banget. -_-

    ReplyDelete
  16. Marwah juga dibiasain bersabar jika menginginkan sesuatu, alhamdulillah sekarang masih konsisten sabar dan berusaha

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah membaca dan berkomentar. :)