07 November 2013

Gondongen Itu...

Beberapa hari lalu, tepatnya hari Minggu malem, saya begadang sendiri sambil gelindingan di dunia maya mbaca ini itu, sambil nulis fiksiku, sambil nyemil krupuk (ah banyak bener sambilannya ).

Sekitar jam dua-an, daerah bawah telinga kiri dan rahang kok nyeri gtu, terasa kering dan sakit buat nelen ludah. Pikir saya ah wajar saja hawong sedari jam sepuluh sudah di depan laptop dan sedikit minum kok. Lalu, saya beranjak dari tempat duduk untuk ngambil segelas air putih, langsung saya tenggak sampai habis. Segarnya air dingin melewati kerongkongan. Setelah itu saya kembali lagi gelindingan di dunia maya nyari bahan buat nulis.

Jam tiga dini hari, baru saya ke kamar mandi. Setelah cuci muka dan gosok gigi, saya ngaca dan... OMG, kenapa pipi saya menjadi setembem ini dalam waktu semalam? Jangan-jangan! *pikirannya udah macem-macem.

Setelah sholat 2 rakaat dan witir, saya membangunkan suami. Bertanya gimana rasanya sakit gondongen itu. hoho,  begitu bangun dan melihat muka saya, beliaupun langsung mengiyakan, ya, kalo saya sakit gondong atau mumps.Dan mulai saat itu kita sepakat untuk "mengisolasi" saya agar anak-anak dan suami gak ketularan. Makan dan minum gak boleh bareng.

Muncul kekhawatiran kalo anak-anak ketularan. Suami juga. Terus sekeluarga gondongen. Aaaarg, tidaak!

Selanjutnya saya tidur sampai subuh dan berharap ini cuma ngimpi, :D

Setelah subuhan, saya nyari-nyari artikel tentang penyakit gondong ini. Olala..., selama itukah? inkubasinya aja sekitar dua minggu (dari pertama kali terkontaminasi sampai timbul gejala). Lalu, bengkaknya 3 sampe 4 hari hari. Dan sembuh totalnya paling cepet selama 9 hari sampai 2 minggu. Berarti selama itu saya harus ngerem terus di rumah. :(

Pagi harinya, saat anak-anak mulai bangun.

Pertama kali dilihat sama suami adalah rahang mereka. Siapa tahu mereka juga sudah tertular. Pas liat anak yang pertama ( Dhia 4 tahun), saya dan suami bener-bener ingin ketawa, haha, ternyata pipi dan rahang Dhia sudah bengkak duluan. Oh,pantesan sehari kemaren Dhia terlihat agak gemuk, tuwasan (duh bahasa indonesianya apa ya?) saya udah seneng. Jadi, yang kena gondongen pertama itu ya Dhia, baru nular ke saya. Kalau Akram baru berusia 1 tahun lebih, jadi saya nggak kuatir. Karena anak di bawah 2 tahun nggak akan tertular. Juga suami, beliau sudah pernah kena gondongen saat masih remaja. Orang yang kena gondong seumur hidup nggak akan kena lagi.

Bener banget rasanya sama tulisan di artikel-artikel itu. Ya pegel, linu, susah makan (padahal pengen makan macem-macem) bla bla bla... (*stop dech ngeluhnya)

Hari ini sudah agak lumayan, nggak sakit-sakit banget nih rahang, makanya bisa nulis lagi. :) Kalo kemarin itu puncaknya sakit dan bertepatan sama deadline W3 #30 Hari Blog Challange nya KEB. Duh lagi, tulisan saya teronggok di draft nggak ketowel dan masih mentah tah tah pula. Bingung , panik, deg-degan karna pas kemarin waktunya tinggal sedikit lagi untuk posting serentak. Sebelum berangkat kerja, Abudi sudah mewanti-wanti kepada untuk istirahat total di rumah. Nggak ngerjain PeEr, nggak masak, dan yang lainnya. Tapi dasar sayanya yang bandel, seperempat jam sebelum posting serentak saya mencoba bangun dan nyalain netbook. Bismillah, dengan sentuhan yang kurang begitu sempurna akhirnya bisa juga tulisannya selesai, bisa posting dan bisa nge-tweet juga.

Fiuwh..! lega sangat kayak pecah bisul. hehehe..
Setelah itu, langsung aja netbook saya matiin dan kembali rebahan. Berharap bengkaknya cepet kempes dan sakitnya ilang.

Hari ini berarti sudah 4 hari, selama itu pula saya ngerem di dalem rumah. Jadi rindu banget sama sinar matahari pagi yang biasa tiap hari saya nikmatin. Rindu sama hebohnya ibu-ibu di warung sayur. Rindu nemenin Dhia main sepeda dan tanah. (wew padahal baru empat hari)
Begitulah kalo sedikiiiit saja dari nikmat sehat di tubuh di cabut. Jadi ngerasa bahwa sehat itu sangat berharga , khan.

Well, semoga setiap sakit jadi penggugur dosa yang sudah saya perbuat selama ini.


*) maaf ya gak ada foto, malu dong soalnya di bawah telinga dan leher. Termasuk aurat juga :)

12 comments:

  1. gondongen itu kekurangan yodium ya mbak? salam knal ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan mak, klo yg itu namanya gondok. klw ini cuman sementara sebabnya arena virus mumps. slsm kenal juga :)

      Delete
  2. Aduh, kasihan banget ya. Katanya gondongan itu terasa sakit banget ya. Mudah2an cepat sembuh ya, bundadhia. Salam kenal dari bunda yang malam ini masih di Warnet, hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Bun, sakitnya pake ampun. Salam kenal juga Bunda idolaku ;)

      Delete
  3. klo kt orang kampung di olesi blau tau g mak yg buat nyuci baju putih itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. he-euh ini juga udah da, tapi sebenernya nggak ngefek (ini mah obat secara empiris aja) kalo menurut cerita anak kampung dulu di kasih bulao biar kalo keluar rumah malu soalnya mukanya camerong biru2, hehe. obatnya sebenernya cuma istirahat aja kok :)
      trims ya mak Han

      Delete
  4. Aku juga pernah sakit kayak begini...duluuuuu banget waktu SMP. Memang nggak enak, rahang sakit dan susah ngunyah. Semoga cepat sembuh mak...Dhianya rewel kagak mak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. maksh mak, klw dhia hanya rewel pas mulai bengkak aja, klo kesini-sininya malah nggak mau dibilang sakit. dasar anaknya emang kl sakit nggak dirasa. udah langsung aktif main lagi tapi ya di dlm rumah, nggak boleh keluar.

      Delete
  5. Replies
    1. bener, wah mantaaap rasanya, kekeke

      Delete
  6. Pernah juga aku waktu kecil gondongan, kalo orang dulu mah suka dibalurin blau.. walhasil pipi dan leher jadi biru haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, biar anak kecilnya gak maen di luar rumah,hh

      Delete

Hai, terima kasih sudah membaca dan berkomentar. Tapi mohon maaf, komen dengan link hidup terpaksa saya hapus yaa :)