1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14

20 June 2013

FF Prompt #17 : Guru

credit

"Ridwan, ayo cepat! Sebentar lagi giliran kita!"

"Iya sebentar!" jawab Ridwan dari balik pintu kamar mandi.

Tiga menit berlalu, Ridwan baru keluar dari kamar mandi.

"Kamu lama banget sih di kamar mandi, ngapain?"

"Eeee...anu..itu." Ridwan hanya tergagap dan nyengir kuda.

"Issshhh, ditanya malah nyengir. Itu dicari sama Bu Guru, sebentar lagi giliran kita tanding. Ayo cepat!"

***
Ridwan dan Adi berlari menghampiriku. Kemana saja mereka? Adi kan sudah dari tadi kusuruh mencari Ridwan.

"Ayo siap-siap sekarang giliran kita. Ridwan, kamu kenapa? Sakit?"

"Enggak Bu"

"Yang benar? Ya sudah, ayo ke lapangan"

Pertandingan laripun dimulai. Ridwan dan sembilan siswa dari sekolah lain berlari mengelilingi lapangan. Ada yang aneh dengan Ridwan, larinya melambat, tidak seperti waktu latihan tempo hari.

priiittt...!

Finish. Ridwan berada di posisi ke tiga. Itu berarti nanti dia akan tanding lagi. Aku segera menghampirinya.

"Ridwan, kamu terlihat agak pucat. Kalau sakit bilang sama Bu Guru. Nanti kamu akan tanding lagi, sekarang duduklah." kataku sambil menyodorkan minuman dan makanan ringan.

Kutinggalkan Ridwan bersama murid-muridku yang lain. Aku harus menyemangati Adi, murid yang satu ini memang harus mendapat perhatian ekstra.

"Ayo, Di. Kamu pasti bisa, semangat!"

"Semangat!"

Aku dan Adi lantas mengepalkan tangan bersama-sama.

***
Akhirnya babak pertama usai. Babak ke-dua akan segera dimulai.

"Ayo anak-anak, kita kumpul dulu di sini. Ibu absen ya."

"Budi, Dina, Hana, Ratna, Ridwan..."

"Kemana Ridwan dan Adi?"

"Tidak tahu Bu" jawab anak-anak serempak.

Dari jauh terlihat Adi berlari tergopoh-gopoh ke arahku.

"Ibu...Bu Guru...hos hos.. Ridwan bu, Ridwan menangis di depan kamar mandi. Dia ee' di celana."

Aku segera menyusul Ridwan ke kamar mandi. Kutemukan anak berusia 5 tahun itu menangis dengan celana penuh kotoran.

Aaah..., anak-anak. :)

19 comments:

  1. Twistnya kurang kerasa. Bukannya dari awal sudah dikasih clue kalau Ridwan sakit perut ya?

    ReplyDelete
  2. wkwkwk tapi aku ketawa bacanya ... wkwkwk

    ReplyDelete
  3. hehehe... beneran, aku jadi ingan jaman2 aku kelas 1 SD dulu :D

    ReplyDelete
  4. Wkwkkwkwkwkw jd inget adekku dulu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo saya inget diri sendiri mbak >_<

      Delete
  5. Hahaha.. inget temen di kelas 3 SD

    ReplyDelete
  6. *tutup idung*

    heheh, tapi ini koq tokoh-tokohnya sama ama teman2 kantor, jadi ngikik2 bacanya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. *semprotin parfum*

      pasti ngebayangin temen kantor begitu, geli juga :)

      Delete
  7. Entah kenapa aku merasa fokusnya lebih ke Ridwan, bukan ke gurunya. Tapi ceritanya bagus. Lucu... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. karna gurunya adalah aku, guru yang sedang menceritakan anak didiknya. Guru yang menganggap setiap muridnya adalah spesial.

      #aaah, nge-les aku >_<

      tapi, tengkyu banget yak :)

      Delete
  8. Ini base on true story kayaknya yah.. :D

    ReplyDelete
  9. duh. warna fontnya sama ma bekgron. ga kebaca euy.

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh iya, maf maaf. segera diganti. hatur tengkyu :)

      Delete

Hai, terima kasih sudah membaca dan berkomentar. Tapi mohon maaf, komen dengan link hidup terpaksa saya hapus yaa :)